Aku memulakan aktivitiku dengan mencium dan meramas buah dada Suraya yang sebesar buah dada Diana itu tetapi ia lebih kenyal dan enak diramas.

Tetapi Suraya dan Johari sudah memulakan aksi, mereka berdua sudah melakukan aksi 69 sambil Amy dan Hamden hanya berpelukan dan berciuman sahaja.

Roslan dan Hani juga berpelukkan sambil tangan Roslan asyik meramas-ramas buah dadah Hani.

Hamdan dan Diana masih berbual-bual sedang Johari dan Hani masih terlentang kelesuan tetapi tangan Hani sedang mengocok-gocok batang Johari yang masih layu itu.

Mungkin dia tidak pernah melakukan aktiviti seks seperti ini.

Mungkin mencuci air mani Hamden yang melekit di belakangnya.

Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur, mungkin minum seketika.Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupa dunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannya bergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang aku apabila terkena air mani Suraya.Suraya terus memelukkan sambil aku pun terus mengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yang lainnya, Suraya mahu aku pancut dalam.Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah.Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba.Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3 pagi.